Header Ads

-

Siapakah Nasrani Sebenarnya Menurut Al-Quran LENGKAP


Kristen Menurut Al-Quran

Orang Nasrani atau saat ini sering disebut Kristen adalah salah satu yang banyak disinggung di Al-Quran dan juga Al-Hadits. Orang Nasrani hampir seluruhnya sudah tersesat sejauh-jauhnya, mereka meyakini bahwa Allah punya sekutu, mereka meyakini bahwa Nabi ‘Isa ‘alaihissalam adalah Tuhan, mereka meyakini bahwa Allah mempunyai anak, mereka meyakini Trinitas (menyembah tiga tuhan) dan masih banyak lagi yang lainnya. Mereka tidak menyembah Allah Subhanahu Wa Ta’ala dengan sebenar-benarnya dan mereka mengingkari kenabian Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam. Pada tulisan kali ini kita akan membahas tentang siapakah Nasrani yang sebenarnya menurut Al-Quran. Pengetahuan dan wawasan tentang hal ini sangat penting sekali, maka dari itu untuk mengetahui pembahasan lengkapnya mari disimak dengan seksama dan teliti.

Orang Nasrani beranggapan bahwa hanya merekalah yang masuk surga

Dan mereka (Yahudi dan Nasrani) berkata: "Sekali-kali tidak akan masuk surga kecuali orang-orang (yang beragama) Yahudi atau Nasrani." Demikian itu (hanya) angan-angan mereka yang kosong belaka. Katakanlah: "Tunjukkanlah bukti kebenaranmu jika kamu adalah orang yang benar." (Q.S. Al-Baqarah : 111)
Orang Nasrani menyebut orang Yahudi tidak memiliki pegangan

Dan orang-orang Yahudi berkata: "Orang-orang Nasrani itu tidak mempunyai suatu pegangan", dan orang-orang Nasrani berkata: "Orang-orang Yahudi tidak mempunyai sesuatu pegangan," padahal mereka (sama-sama) membaca Al Kitab. Demikian pula orang-orang yang tidak mengetahui, mengatakan seperti ucapan mereka itu. Maka Allah akan mengadili diantara mereka pada hari Kiamat, tentang apa-apa yang mereka berselisih padanya. (Q.S. Al-Baqarah : 113)

Orang Nasrani tidak akan senang kepada kita sampai kita mengikuti agama mereka

Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga kamu mengikuti agama mereka. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk Allah itulah petunjuk (yang benar)". Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti kemauan mereka setelah pengetahuan datang kepadamu, maka Allah tidak lagi menjadi pelindung dan penolong bagimu. (Q.S. Al-Baqarah : 120)

Orang Nasrani mengajak kita agar menjadi penganut agama mereka

Dan mereka berkata: "Hendaklah kamu menjadi penganut agama Yahudi atau Nasrani, niscaya kamu mendapat petunjuk". Katakanlah : "Tidak, melainkan (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus. Dan bukanlah dia (Ibrahim) dari golongan orang musyrik". (Q.S. Al-Baqarah : 135)

Orang Nasrani mengatakan bahwa Nabi Ibrahim ‘alaihissalam adalah penganut Nasrani

ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Isma'il, Ishaq, Ya'qub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani?" Katakanlah: "Apakah kamu lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?" Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan. (Q.S. Al-Baqarah : 140)

Nabi Ibrahim ‘alaihissalam bukanlah penganut Nasrani

Ibrahim bukan seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, akan tetapi dia adalah seorang yang lurus lagi berserah diri (kepada Allah) dan sekali-kali bukanlah dia termasuk golongan orang-orang musyrik. (Q.S. Ali ‘Imran : 67)

Orang Nasrani mengetahui tentang perpindahan kiblat dari Masjidil Aqsha ke Masjidil Haram, akan tetapi mereka mengingkarinya

Sungguh Kami (sering) melihat mukamu menengadah ke langit, maka sungguh Kami akan memalingkan kamu ke kiblat yang kamu sukai. Palingkanlah mukamu ke arah Masjidil Haram. Dan dimana saja kamu berada, palingkanlah mukamu ke arahnya. Dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al-Kitab (Taurat dan Injil) memang mengetahui, bahwa berpaling ke Masjidil Haram itu adalah benar dari Tuhannya; dan Allah sekali-kali tidak lengah dari apa yang mereka kerjakan. (Q.S. Al-Baqarah : 144)

Dan sesungguhnya jika kamu mendatangkan kepada orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberi Al-Kitab (Taurat dan Injil), semua ayat (keterangan), mereka tidak akan mengikuti kiblatmu, dan kamupun tidak akan mengikuti kiblat mereka, dan sebahagian merekapun tidak akan mengikuti kiblat sebahagian yang lain. Dan sesungguhnya jika kamu mengikuti keinginan mereka setelah datang ilmu kepadamu, sesungguhnya kamu -kalau begitu- termasuk golongan orang-orang yang zalim. (Q.S. Al-Baqarah : 145)
Orang-orang Nasrani mengenal Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam seperti mereka mengenal anak-anak mereka sendiri, akan tetapi mereka tidak mengimani beliau dan menolak risalah yang dibawa beliau

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al-Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian diantara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui. (Q.S. Al-Baqarah : 146)

Orang-orang Nasrani yang benar-benar beriman kepada Allah Ta’ala dan beriman kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, mereka mendapatkan pahala

Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, orang-orang Nasrani dan orang-orang Shabiin, siapa saja diantara mereka yang benar-benar beriman kepada Allah, hari kemudian dan beramal saleh, mereka akan menerima pahala dari Tuhan mereka, tidak ada kekhawatiran kepada mereka, dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Q.S. Al-Baqarah : 62)

Kelak Allah Ta’ala akan memberikan keputusan kepada orang-orang Nasrani pada hari Kiamat

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, orang-orang Yahudi, orang-orang Shaabi-iin orang-orang Nasrani, orang-orang Majusi dan orang-orang musyrik, Allah akan memberi keputusan di antara mereka pada hari kiamat. Sesungguhnya Allah menyaksikan segala sesuatu. (Q.S. Al-Hajj : 17)

Sesungguhnya orang-orang mukmin, orang-orang Yahudi, Shabiin dan orang-orang Nasrani, siapa saja (diantara mereka) yang benar-benar saleh, maka tidak ada kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. (Q.S. Al-Maa’idah : 69)

Orang-orang Nasrani dan Yahudi membagi-bagi Al-Quran, ada yang mereka imani dan ada yang mereka ingkari

(yaitu) orang-orang yang telah menjadikan Al Quran itu terbagi-bagi. (Q.S. Al-Hijr : 91)

Orang-orang Nasrani menganggap bahwa mereka adalah anak-anak dan kekasih-keasih Allah Ta’ala

Orang-orang Yahudi dan Nasrani mengatakan: "Kami ini adalah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya." Katakanlah: "Maka mengapa Allah menyiksa kamu karena dosa-dosamu?" (Kamu bukanlah anak-anak Allah dan kekasih-kekasih-Nya), tetapi kamu adalah manusia(biasa) diantara orang-orang yang diciptakan-Nya. Dia mengampuni bagi siapa yang dikehendaki-Nya dan menyiksa siapa yang dikehendaki-Nya. Dan Kepunyaan Allah-lah kerajaan antara keduanya. Dan kepada Allah-lah kembali (segala sesuatu). (Q.S. Al-Maa’idah : 18)

Larangan menjadikan orang-orang Nasrani sebagai pemimpin

Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang Yahudi dan Nasrani menjadi pemimpin-pemimpin(mu); sebahagian mereka adalah pemimpin bagi sebahagian yang lain. Barangsiapa diantara kamu mengambil mereka menjadi pemimpin, maka sesungguhnya orang itu termasuk golongan mereka. Sesungguhnya Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang zalim. (Q.S. Al-Maa’idah : 51)

Orang yang paling dekat persahabatannya dengan orang muslim adalah orang Nasrani

Sesungguhnya kamu dapati orang-orang yang paling keras permusuhannya terhadap orang-orang yang beriman ialah orang-orang Yahudi dan orang-orang musyrik. Dan sesungguhnya kamu dapati yang paling dekat persahabatannya dengan orang-orang yang beriman ialah orang-orang yang berkata: "Sesungguhnya kami ini orang Nasrani." Yang demikian itu disebabkan karena di antara mereka itu (orang-orang Nasrani) terdapat pendeta-pendeta dan rahib-rahib, (juga) karena sesungguhnya mereka tidak menymbongkan diri. (Q.S. Al-Maa’idah : 82)

Banyak orang-orang Nasrani yang telah mengubah-ubah isi kitab mereka dan menyembunyikan kebenaran, tetapi mereka mengatakan itu datang dari Allah agar mereka mendapatkan keuntungan

Maka kecelakaan yang besarlah bagi orang-orang yang menulis Al-Kitab dengan tangan mereka sendiri, lalu dikatakannya; "Ini dari Allah", (dengan maksud) untuk memperoleh keuntungan yang sedikit dengan perbuatan itu. Maka kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang ditulis oleh tangan mereka sendiri, dan kecelakaan yang besarlah bagi mereka, akibat apa yang mereka kerjakan. (Q.S. Al-Baqarah : 79)

Orang-orang Nasrani mengatakan bahwa Allah mempunyai anak

Mereka (orang-orang Yahudi dan Nasrani) berkata: "Allah mempuyai anak." Maha Suci Allah; Dia-lah Yang Maha Kaya; kepunyaan-Nya apa yang ada di langit dan apa yang di bumi. Kamu tidak mempunyai hujjah tentang ini. Pantaskah kamu mengatakan terhadap Allah apa yang tidak kamu ketahui? (Q.S. Yunus : 68)

Orang-orang Nasrani mengatakan bahwa Nabi ‘Isa ‘alaihissalam adalah anak Allah

Orang-orang Yahudi berkata: "Uzair itu putera Allah" dan orang-orang Nasrani berkata: "Al Masih itu putera Allah." Demikianlah itu ucapan mereka dengan mulut mereka, mereka meniru perkataan orang-orang kafir yang terdahulu. Dilaknati Allah mereka , bagaimana mereka sampai berpaling? (Q.S. At-Taubah : 30)

Sikap Sebahagian rahib-rahib Nasrani

Hai orang-orang yang beriman, sesungguhnya sebahagian besar dari orang-orang alim Yahudi dan rahib-rahib Nasrani benar-benar memakan harta orang dengan jalan batil dan mereka menghalang-halangi (manusia) dari jalan Allah. Dan orang-orang yang menyimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannya pada jalan Allah, maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat) siksa yang pedih, (Q.S. At-Taubah : 34)

Orang-orang Nasrani dan orang-orang kafir lainnya adalah seburuk-buruk makhluk

Sesungguhnya orang-orang yang kafir yakni ahli Kitab dan orang-orang yang musyrik (akan masuk) ke neraka Jahannam; mereka kekal di dalamnya. Mereka itu adalah seburuk-buruk makhluk. (Q.S. Al-Bayyinah : 6)

Itulah berbagai penjelasan tentang Nasrani menurut Al-Quran. Semoga menambah wawasan dan pengetahuan kita. Dan tak lupa kami muslim berdoa agar Allah Ta’ala memberi hidayah kepada orang-orang Nasrani untuk masuk agama Islam dan segera meninggalkan agama mereka yang sudah tersesat sejauh-jauhnya itu.
Semoga bermanfaat.

No comments

Powered by Blogger.